Inzaghi ngaku Susah Move On dari Lazio

0
119
Photo: twitter.com/OfficialSSLazio

Arenaku.com – Simone Inzaghi menulis surat terbuka yang ditujukan kepada fans Lazio tentang alasannya meninggalkan klub asal ibukota Italia itu.

Inzaghi saat ini telah ditetapkan sebagai pelatih Inter Milan pengganti Antonio Conte.

Inzaghi bergabung dengan Lazio saat masih sebagai pesepakbola pada usia 23 dan menghabiskan hampir seluruh karir bermainnya bersama Lazio, karir kepelatihannya juga dimulai bersama Biancocelesti.

“Para penggemar Lazio yang terhormat, saya baru berusia 23 tahun ketika saya tiba di Roma. Saya hanyalah seorang pria dengan mimpi dan ambisi yang ingin menjadi pesepakbola terkenal. Lazio menawarkan saya kesempatan luar biasa untuk mencapai tujuan saya. Saya tidak pernah membayangkan itu akan menjadi rumah saya dan keluarga saya,” tulisnya seperti diberitakan Football Italia.

“Ini bukan retorika, ini kenyataan. Saya telah menjadi seorang pria bersama kalian semua, menjalani tahun-tahun yang luar biasa. Saya tidak akan pernah melupakan kegembiraan dan air mata. Kemenangan dan kekalahan yang membuatku tidak bisa tidur. Saya akan selalu membawa semua ini bersama saya.”

“Itulah mengapa tidak mudah untuk move on. Itu bukan sesuatu yang dapat Anda lakukan dalam satu menit atau seminggu. Butuh waktu untuk memahami dan menguraikan emosi dengan perubahan radikal semacam ini”.

“Saya tidak memiliki masalah untuk mengakui bahwa meninggalkan Lazio adalah salah satu pilihan paling rumit dalam karir saya. Saya bahkan tidak punya kekuatan untuk membersihkan loker saya di Formello. Saya tidak ingin membahas alasan yang membuat saya mengambil keputusan ini. Semua orang bisa melakukannya dengan lebih baik, tetapi saya tidak ingin membuat kontroversi. Saya tidak pernah melakukannya.”

“Saya tidak akan pernah bisa mewujudkan impian melatih tim favorit saya jika bukan karena Presiden Claudio Lotito dan direktur olahraga Igli Tare.”

“Pada saat yang sama, saya seorang profesional yang mencintai pekerjaan dan tekad serta ambisi membawa saya jauh dari Roma dan saya tidak dapat menyangkal bahwa saya benar-benar fokus pada petualangan baru saya di Inter. Tapi saya akan merindukan Anda, penggemar, teman, dan teman setiap hari, dan saya ingin memberi tahu Anda. Saya bukan orang yang banyak bicara, tetapi saya ingin membuat pengecualian, juga karena semakin hari berlalu dan semakin banyak pikiran yang keluar dari hati saya.”

“Saya memberikan semua yang saya bisa. Bahkan merugikan keluarga saya, kesehatan saya dan pita suara saya. Percayalah, hal pertama yang akan saya lakukan ketika daftar pertandingan dirilis, adalah memeriksa hari dimana saya kembali ke Olimpico. Dan saya katakan sekarang, saya akan datang di bawah Curva Nord untuk mengucapkan selamat tinggal.”

“Saya tidak peduli apakah saya akan dicemooh atau dipuji, saya akan menerima semuanya. Saya akan kesana. Saya berharap yang terbaik untuk Tuan (Maurizio – pelatih baru Lazio) Sarri, pelatih hebat yang akan melakukannya dengan baik di Lazio dan yang akan menemukan basis penggemar yang luar biasa dan kelompok yang luar biasa yang tidak akan pernah cukup saya syukuri.”

“Ada banyak orang di belakang layar di Formello. Mereka tidak dikenal, tetapi mereka sangat penting bagi semua orang. Mereka menemani saya selama jalan ini.”

“Saya tidak akan pernah melupakan air mata mereka, Anda akan selamanya memiliki tempat di hati saya. Saya akan selalu merasakan Lazio sebagai rumah saya dan saya hanya akan menjadi Simone untuk Anda. Itu adalah hak istimewa dan kehormatan. Bersama-sama, kita menulis sejarah, aku mencintaimu dan kamu akan selalu menjadi bagian dariku”. [sb]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here